Tanggapan Yamaha Soal Perbedaan HET dan Harga Retail Dealer

Posted: 22 October 2013 in About Byson, About Vixion
Tags: , , ,

HET yamahaMenyambung artikel sebelumnya soal perbedaan HET pada website Yamaha dibandingkan dengan kenyataan di dealer, awalnya sih cuma iseng nulis aja, tapi dari komen2 yang masuk, ternyata banyak juga yang ngalamin hal yang sama.Rada bingung sih kenapa bisa?

Kan udah ditentuin HET nya? kok dealer yg notabene masih deket2 jakarta aja berani naekin harga, apalagi yg di pelosok sana?

Rasa penasaran semakin bertambah pas lihat iklan di Majalah Otomotif, disana terpampang tantangan Yamaha untuk ngelaporin dealer resmi yg jual part diatas HET, dengan iming2 uang dikembalikan full, dan barang tetap milik konsumen.

Coba2 komplain ah, sekalian ngetes kesiapan yamaha soal kalim2 sperti ini. Gimana kisahnya, cekidot..

Sejarah awalnya ada disini, ada baiknya dibaca dulu.

Alkisah pada suatu hari tepatnya Tanggal 20Okt2013, ane lihat iklan di Majalah Otomotif edisi 25:XXIII 17-23Okt2013 yg kurang lebih isinya sbb :

2

Jika tidak sesuai HET, Seluruh uang dikembalikan dan barang tetap milik konsumen.

Jaminan Harga Pasti, di seluruh Dealer Resmi Yamaha

.

Ok. Greget jg nih kl pengalamin ane dilaporin, penasaran pengen liat tanggapan mereka.

Intinya adalah, yamaha kan nantangin tuh, kl ada selisih harga tolong dilaporin, jadi ane laporin nih pengalaman ane, dengan harapan.

– Sukur2 uang ane dikembaliin semua, total sekitar 230rb

– Klpun gak dikembaliin, minimal ane tau alasan knp bisa selisih, salahnya ada di siapa, buat bahan sharing ke temen2 disini.

.

Alhasil berikut kisahnya:

1. Tanggal 21Okt2013 Pagi

Ane coba telpon ke nomor call center yg tertera di iklan (021) 2457-5555 dan (021) 461-8000, ajigile nelpon susah nyambung, akhirnya dgn keteguhan iman, nyambung juga, direspon oleh CSR namanya Ira, ane sampaikanlah duduk persoalannya dan masalah ane ditampung tanpa ada nomor pengaduan dll, modal percaya aja laporannya bakal diterusin. Ane diminta kirim bukti kuitansi via fax atau email. Nomor Fax dan alamat email akan dikirim via sms ke nomor ponsel ane. sekian.

2. Tanggal 21Okt2013 12:37WIB

Ane dapet telpon dari (021)461 8000 – no call center yamaha-

Yang intinya klarifikasi, nanyain ane tuh sebenernya maunya apa? yaudah ane jelasin lagi panjang lebar.

Lalu dia bilang ini kan pembelian bulan juni, udah berbulan2 yg lalu (padahal baru 4bln) jadi udah kelamaan. Ane potong dengan bilang, mbak, kan di iklan gak ada batas waktu klaim ,di kuitansi pun gak ada batas waktu klaim.

trs dia lanjut ke jurus berikutnya, dia bilang, kan kl udah lama gt kita gak tau harga saat itu brp, takutnya ada perubahan harga. Ane jawab, mbak, kl mbak mau harga real saat itu, di blog saya ada printscreen nya per bulan yg sama, silahkan dilihat. lagian yamaha yg jual, masa yamaha gak tau dan gak punya log perubahan harganya.

dan akhirnya mbak2nya nyerah, dgn nada bingung, akhirnya dia (lagi2) minta dikirimin bukti kuitansi. Dan kali kedua ini, baru nomor fax dan alamat email dikirimin via sms ke ponsel ane.

3. Tanggal 21Okt2013 12:46WIB

Ane dapet SMS dari 0811 1080 090 yg menyertakan nomor fax dan alamat email untuk kirim kuitansi.

Fax ke (021) 461 5995

email ke : contact_center@yamaha-motor.co.id

4. Tanggal 21Okt2013 13:16WIB

Ane fax dah tuh kuitansi, plus kirim email juga.

5. Tanggal 22Okt2013 10:22WIB

Ane dapet telpon dari (021) 2908 5249 – Dealer Mega Utama temapt ane beli part

Ternyata yg bicara adalah Pak Dedi sbgi Kepala Mekanik, pembicaraan santai walaupun putus tiap 3 menit. Intinya pak Dedi menanyakan maunya saya itu apa, dan lagi2 saya sampaikan lah maksud dan tujuan saya, gak apa2lah diulang, biar gak ada salah paham. akhirnya Pak Dedi pun menjelaskan kondisinya, dan kesimpulannya Pak Dedi beralasan mereka adalah dealer baru, part pun didapat tidak dari yamaha langsung, melainkan dari supplier. Selisih harga adalah wajar karena mereka ambil untung. Ane agak keberatan dgn alasan itu, karena HET udah ditetapkan apapun alasannya. Ngobrol2nya cukup alot karena sampai 4 kali keputus timer. Belum sampai final, pembicaraan udah keputus lagi dan pak dedi menghilang.

6. Tanggal 22Okt2013 10:20WIB

Ane coba telpon balik ke Mega Utama, diterima oleh operator, dan sewaktu mau dihubungkan ke Pak Dedi, telepon putus.

7. Tanggal 22Okt2013 10:22WIB

Ada telpon masuk, ternyta dari Mega Utama, dan orangnya udah ganti lagi, sekarang yg bicara adalah Pak Panca, sebagai Kepala Cabang.

Wuih berat ni masalah kyknya sampe kepala cabang ikutan ngobrol. Pak Panca kembali nanyain maksud dan tujuan saya, jelasih lagi dah..

Pak Panca sempat menanyakan apakah selisih uang nya mau dikembalikan? (selisih? lho kok bukan semuanya ya?? Ngapain kesana cm dapet 11rb??) kl mau, mampir aja ke dealer.

Dan tak dinyana, Pak Panca malah curhat soal ketidakteraturan internal yamaha, panjang lebar pak Panca cerita ke ane soal gimana part itu didapat dll hingga merembet ke persoalan internal lain, beliau sempat menyinggung soal permainan orang dalam dll, juga sempat terucap bahwa, masih banyak borok yg lain, yg melibatkan nilai nominal yg cukup besar yg beliau ketahui. Trs juga soal pengambilan keputusan yg kadang simpang siur dgn kebijakan yg lain, sehingga penerapan di lapangan jadi abu2.

Karena udah melebar kemana2 dan gak ada gelagat baik untuk mengabulkan klaim ane. Pembicaraan berakhir baik2, ane tutup pembicaraan dgn minta maaf kl sampe keisengan saya ini bikin ganggu kerjaan mereka, pak panca pun terima kasih ke ane, karena komplain ane ini bukti kl ane care sama mereka.

Done, pembicaraan berakhir, gak ada uang yg bertambah atau berkurang, dan ane dapet sedikit gambaran soal internal mereka.

8. Sampai dengan artikel ini dimuat, gak ada lagi telpon dr Yamaha Pusat, minimal utk menanyakan apakah klaim saya sdh bisa di close. Terkesan tugas mereka sdh selesai hanya dengan melemparkan kasus saya kembali ke dealer.

.

Dari penuturan Kepala Mekanik dan Kepala Cabang Mega Utama Bekasi Timur, kesimpulannya adalah :

1. Part yg ada pada dealer bukan barang konsinyasi, dealer beli dari yamaha secara langsung ataupun dari supplier.

2. Biasanya dealer naikin harga <10%, fungsinya antisipasi kenaikan harga, selisih salah hitung dll, plus nambah gain.

3. Soal klaim selisih HET ini sepenuhnya tanggung jawab Dealer, Yamaha Pusat hanya nerima laporan dan meneruskan ke dealer. Jadi soal balikin uang dll, tergantung dealer mau atau nggak. Dalam kasus ane, dealer juga merasa jadi korban kebijakan yamaha.

So? Klaim ane mentah, masuk wilayah abu2. Dan artinya, iklan yamaha ini HOAX

*updated :

Komitmen yamaha terbukti, klaim HET berbuah cash back 100%

Comments
  1. ipanase says:

    waduh2, ruwet juga ini😦

  2. Aa Ikhwan says:

    wah2

  3. bondet says:

    silent reader

  4. kharis27 says:

    jleb banget emang kalo harga nya d tambah tambahain pernah ngerasain soalnya ane hehe

  5. rio andika says:

    mas….ane jg pemakai Byson…apakah bisa minta e-mail untuk sekedar sharing’-sharing??..hehe..

    thanks before..🙂

  6. wendakalubis says:

    Ogah ah laporinnya, ngabisin pulsa dan ngabisin waktu doang! hehe peace….
    Silakan yg lain ikutan lapor,, Akang cuma nyaksiin aja deh! wkwkwk
    Sampai saat ini merasa cukup puas dengan pelayanan bengkel Yamaha, Honda maupun Kawasaki (pengalaman nih)

  7. nanx says:

    makaya gan, servis nya gak usah ke beres, ke bengkel yg dikalimalang aja tuh deket global awal bros, disana bagus, motor supra ane aja tadinya gak kenapa-napa trus servis ringan disitu jadi malah jadi turun mesin😦

  8. […] Buat yg belum tau sejarah ceritanya, silahkan baca awal kisahnya dan tanggapan pengaduannya. […]

  9. Irwansyah says:

    Misi, mungkin gak semua dealer YAMAHA khususnya bagian SPARE PART menjual di atas harga HET guys…
    saya juga karyawan Dealer Resmi YAMAHA Di pelosok yang jauh dari kota JAKARTA, tepatnya Di PT. AS Kota Kuala Simpang-Aceh Tamiang Prov Aceh.
    saya selalu jual mengikuti HET, dan selalu memberikan faktur Print Komputer….
    artinya Bukan Yamaha yg tidak konsikuen yang bisa menjelekan nama yamaha sendiri, melainkan para pekerjanya lah yang tidak bertanggung jawab atas perintah yang di buat yang bisa menjatuh kan nama YAMAHA.
    dan barangkali mereka punya alasan masing2 mengapa menjual di atas HET.
    sekian…

    • jopir says:

      Thx buat klarifikasinya bro Irwansyah, mmng dalam kasus ini mgkn dirasa kurang fair, karena sample hanya di 1 dealer (Mega Utama Bekasi Timur) dari ratusan bahkan ribuan dealer yg ada, dan kesimpulan yg gw utarakan di artikel adalah kesimpulan yg gw ambil dari kata2 kepala cabangnya, yg gw anggap tau lebih soal seluk beluk internal Jaringan Dealer Yamaha.

      Komen bro Irwansyah bakal ane skrinsut ke artikel biar pemberitaannya berimbang, thx

  10. Anonymous says:

    ane lagi ngalamin hal ini nih… blm complain sih ke pusat. karena ane blm ambil motornya alias motornya msh di bengkel. tapi ada niatan mau complain

    • jopir says:

      monggo diproses aja, skali2 ngerjain dealer nakal, tp kayaknya sekarang gak ada lagi iklan yg nyebutin uang selisihnya diganti

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s