[Review] Touring de Curug Cilember, Cisarua, Bogor

Posted: 21 December 2010 in Review Lokasi
Tags: , , , , , , ,

Coba2 coba ah bikin topik baru di blog ini.

Jadi ceritanya, ada libur kejepit tanggal 7 des 2010 guna menghormati Tahun Baru Islam.

Ketimbang cengok di kosan, iseng2 ajak temen2 touring jarak dekat ah, dan Curug Cilember yang jadi tujuan. Tempat ini dipilih karena lokasinya yg masih dekat dengan kota bogor tapi bisa menawarkan suasana rimbunnya pepohonan dah air terjun yg indah. Plus.. murah meriah😀

Moga2 review ini bisa berguna buat temen2 lain yg belum pernah kesini sbgi sumber referensi.

Lebih lanjut, cekidot

Lokasi curug ini gak jauh2 banget untuk ditempuh bagi yang berdomisili di jadetabek, apalagi bogor, lokasinya masih di puncak-bogor, sangat masup akal untuk ditempuh dalam satu hari pulang pergi.

Akses ke lokasi:

Untuk menuju ke curug ini, ikutin aja Jl. Raya Puncak.

Kl kita dateng dari arah bawah [bogor], silahkan ikuti Jalan raya puncak yang menanjak, kalo di sebelah kiri jalan kita udah ngelewatin Objek Wisata Taman Matahari dan cimori [sebelum sampai pertigaan ke Taman Safari] siap2 ada jalan kecil di sebelah kiri [muat 2 mobil] yg rame ojek nongkrong.

Plang jalannya ada kok, ijo dan gede, jelas tertulis

<– Curug Cilember

Cuma berhubung jalanan dsna kan hobi macet, jadi perhatian kita kadang teralih ke lalin jadi gak merhatiin si plang.

Nah setelah belok kiri masuk ke jalan kecil ini, masih sekitar 3km baru kita bisa sampai di objek wisatanya. Petunjuk jalannya cukup jelas, tapi yg jadi masalah adalah ukuran jalan yg Cuma pas buat 2 mobil empit2an, not recommended buat bawa mobil deh pkknya, tapi untuk motor2an, ajiib.

Jalanan lumayan bagus, Cuma beberapa titik aja ada yg luka dikit, sisanya dalam kondisi baik, dan hati2, banyak tanjakan.

 

Setibanya di Lokasi:

Parkir

Kita akan disambut oleh gapura terbuat dari kayu yg menandakan kita udah masuk kawasan Curug Cilember, tak perlu bertanya, warga dsna sudah siap mengarahkan kita ke parkiran motor yg berada sedikit di atas pintu masuk [maklum, kawasan berbukit2].

Setelah motor terparkir sempurna, kl kita datang dalam rombongan, juru parkir [yg diperankan oleh warga sekitar] hanya akan berurusan dgn ketua rombongan, meminta uang parkir Rp 3.000,- per motor dan mencatat plat nomor masing2 motor di karcis.

Plus temennya juru parkir, spesialis helm, akan ngedatengin kita satu per satu untuk ngambil helm yg kita pakai untuk dititipkan di tempat penitipan khusus, tanda penitipan hanya ada satu dan diberikan ke ketua rombongan, dihargai Rp 1.000,- per helm yg dibayar nanti pada saat diambil.

 

Masuk ke Lokasi

Turun dari lokasi parkir, kita dihadapkan dengan loket karcis masuk.

Pungutan resmi ini seharga Rp 12.000,- per orang, masing2 dapet tiket, gak kayak parkiran atau helm tadi.

 

Ada Apa di Lokasi :

Disini terdapat 7 curug, dimana 50m dari gerbang kita udah bisa ketemu dengan curug paling rendah, yaitu curug ke-7.

Kl masih belum puas krna biasanya curug ini yg paling ramai, kita bisa melanjutkan perjalanan mendaki di sela2 hutan rindang sekitar 100m untuk menuju ke curug ke-5 yg sedikit lebih pendek dari curug ke-7 tapi lebih sepi.

Masih belum puas, silahkan lanjutkan lagi ke curug 4, curug 3, curug 2 dan curug 1, tp sayangnya belum ada penunjuk arah yg lengkap dan jalan yg layak untuk wisatawan, bagi anda yg hobi daki gunung sih silahkan aja, tapi lebih baik ditemani warga lokal biar gak kesasar.

Curug 6 nampaknya saat ini udah gak digunakan lagi, sebabnya? Kurang tau juga, kurang menjual mungkin.

Plus info : air curug nya dingin beud gan, baru 5 menit berendem n kecipratan air dari atas ni badan udah masuk modus getar.

 

Fasilitas :

Disini musholla dan toilet tersebar lengkap dan bersih, walaupun tariffnya Rp 2.000,-/transaksi (tanpa struk)

Plang jalan pun cukup lengkap, dan kantopr pemasaran/pengelola nya jelas.

Untuk yang kelaperan, semisal bakso, nasi alakadarnya, roti bakar, jagung bakar, mie rebus, aneka minuman hangat dan dingin tersedia di warung2 yg ada di sekitar pintu masuk.

Rasa makanannya enak2 krna eneng yg jaga warung bening2 gan, inilah yg gw sebut “Khasanah kearifan potensi gadis lokal

Untuk keluarga, disediakan rumah kayu, tenda, dan permainan flying fox dan penangkaran kupu2. Silahkan hubungi kantor pemasaran di antara pintu masuk dan parkiran untuk sewa.

 

Summary :

Dengan hanya satu hari kita bisa menyegarkan pikiran di suasana alam yg jauh dari polusi kota, dan nikmatnya, gak perlu ngerogoh kocek cukup dalam, murah meriah, pokoknya ngemblaaahh.

 

Rekomendasi :

– Bawa baju ganti, biar bisa puas nyemplung di kolam

– Tiba di lokasi dalam keadaan udah makan siang nampol, krna di lokasi makanan beratnya gak mumpuni, dan kira harus kuras tenaga ngedaki bukit.

– Bawa minuman botol, ngedaki tempat tinggi gini jalan kaki bikin haus gan.

– Jangan ajak orang tua atau anak kecil naik ke curug 5 dst, medannya berat. Cukup main di curug 7 aja.

– Jangan lupa kamera.

– Bawa jaket, dsni dingin dan sering hujan, biar gak menggigil apalagi setelah berendam, jaket dapat jadi penyelamat.

 


Artikel Oleh :

jOpiR

www.kisanak-jopir.co.cc

-= Please rate & leave a comment if you like this article, i’ll really appreciate it =-

Comments
  1. nanx says:

    wah, ada ane tuh gan

  2. asig says:

    wiken ini kesana aaaaaaahhhh….hihihi

  3. ira says:

    ni gak ada hubunganny ma motor…????
    (teringat pembicaraan maren)

  4. jopir says:

    ^ nanx :
    Muka lu awalnya mau gw sensor, tp ternyata aslinya dah kayak disensor, yaudahlah lgsg gw pajang aja, wkwk

    ^ asig :

    ^ ira :
    Ini kan pergi kesananya pake motor

  5. Anonymous says:

    Bro jopir, klo touring ke daerah bogor/puncak, mang klo pake knalpot variasi/racing bisa kena tilang tuh? Pencerahannya ya Bro… ane mo touring kesana ma temen2 kantor… Thanks🙂

    • jopir says:

      Sebetulnya sh dimana2 pk knalpot racing kena tilang bro, krna di UU 22/2009 udah ada pasalnya dan pemakaian knalpot diluar knalpot standar adalah pelanggaran.
      Cuma bedanya polisi di bogor rada ‘galak’.
      Baiknya sh balikin standar aja bro, atau kl pas lewat depan polisi jgn digeber bgt.

  6. […] singkat kedua yg berhasil dijadikan artikel disini setelah sebelumnya bahas soal Curug Cilember. Perjalanan singkat yg sama, yg masih bisa ditempuh 1 hari […]

  7. Anonymous says:

    wah, itu gerbang masuknya kayak di curup, bengkulu.
    apa gara2 nama tempatnya mirip ya??
    #ngudut#

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s